I Made Jimat, ARTIS TARI DESA BATUAN

I Made Jimat

Nama                                    : I Made Djimat

Umur                                    : 69 Tahun

Tempat/Tgl Lahir           : Gianyar, 12 Mei 1948

 

I Made Djimat adalah seorang seniman alam yang berasal dari Br, Pekandelan Desa Batuan Gianyar, beliau merupakan anak dari I Nyoman Reneh dan Ni Ketut Cenik yang mana latar belakang dari kedua orang tua beliau juga seniman tari dan lukis.

Awal beliau mengenal seni tari pada umur 4,5 tahun dmana pada saat itu beliau belum sekolah, saat itu ada 8 orang dari Desa Apuan Bangli belajar tari Baris Tunggal dengan bapak Nyoman Reneh ( ayah beliau ) selama 3 bulan,selama proses belajar tersebut I Made Djimat selalu mendampingi ayahnya dalam mengajar, dan hanya dengan melihat orang belajar tari baris tersebut beliau langsung bisa menarikan tarian baris tunggal tersebut tanpa diajari oleh siapapun dan langsung menarikan tarian tersebut pada tahun 1952 pada saat odalan di Pura Dalem Alas Arum Br Pekandelan Desa Batuan, itulah I Made Djimat menjadi seniman tari.

Setelah itu beliau melanjutkan pendidikan ke sekolah dasar yang pada saat itu masih bernama SR ( sekolah rakyat ), karena keterampilannya menari beliau sering disuruh menari setiap ada pementasan di sekolah, pada saat beliau kelas 5 beliau berhenti sekolah karena pada masa itu bagi masyarakat sekolah itu tidak terlalu penting, karena bakat dan kemauannya untuk belajar sangat tinggi akhirnya beliau mulai belajar tarian lainnya seperti Juak Manis, Jauk Keras, topeng, Gambuh dll, akhirnya beliau mulai diajak mengajar oleh ibunya ( ni ketut cenik ), awal mula beliau mengajar yaitu di Kabupaten Karangasem daerah Selat Duda dmana pada saat itu Ni Ketut Cenik disuruh mengajar Prembon,dimana pada waktu itu beliau mengajar tari Baris, Jauk manis, Jauk Keras dan penasar,disana beliau mengajar selama 3 bulan.

Imade Jimat beserta anaknya menggeluti profesi yang sama

Pada tahun 1961 I Made Djimat mulai mengikuti lomba tari bali dimana pada saat itu tari yang dilombakan adalah tari Gambuhyang bertempat di alun-alun kota denpasar, saat itu I Made Djimat ikut bergabung dalam sekha Gambuh Batuan dan dalam tarian Gambuh itu beliau mendapat kesempatan memerankan tokoh Prabu dan Gambuh, akhirnya sekha Gambuh itupun mendapatkan juara I, setelah itu pada tahun 1966 beliuau mengikuti lomba tari Baris Tunggal yang diadakan oleh Pemerintah Provinsi Bali yang bernama LKN ( lembaga kesenian nasional ) yang bertempat di Banjar Tain Siat Denpasar, disana beliau berhasil memperoleh juara I tingkat provinsi Bali,dan pada tahun 1969 beliau mengikuti lomba tari Jauk Manis yang bertempat di Kabupaten Bangli, disana juga beliau berhasil memperoleh juara satu se-Bali.

Dari semenjak itulah nama I Made Djimat sangat di kenal di seluruh Bali karena kepiawaiannya menarikan tari bali terutama tari Baris dan Jauk manis, akhirnya beliau mulai sering diminta untuk melatih tari ke banjar-banjar,ke luar daerah seperti Kupang,Alor, Atambua,dan bahkan pada tahun 1969 beliau sudah berhasil mementaskan tarian bali ke luar negeri, Negara pertama yang mengundang beliau adalah Australi, disana beliau mementaskan berbagai macam tarian bali dan diiringi oleh penabuh sekaha gong Gladag Badung, terhitung sudah sebanyak 72 kali beliau mementaskan tarian bali di luar negeri bersama dengan sekahanya.

I Made Djimat juga pernah membuat beberapa tarian seperti Tari Kodok yang dulunya namanya Tari Rakyat dan diiringi oleh alat musik genggong pada tahun 1969 dan diresmikan pada tahun 1970, dan pada tahun 2011 beliau menciptakan tarian Topeng Tua Wanita yang diberi nama Tari Topeng Segara Madu yang konsepnya diambil dari beberapa tarian bali seperti tari Gambuh, Sisya Calonarang, dan Topeng Tua Pria,dari stulah I Made Djimat terkenal sebagai seniman alam yang Klasik.

Saya tertarik menulis tentang seniman ini karena menurut saya sosok seniman seperti I Made Djimat ini sangat jarang ada di bali karena tanpa mengenyam  bangku sekolah yang tinggi tapi beliau sanggup mendedikasikan hidupnya untuk kesenian bali terutama seni tari karena kecintaan beliau terhadap kesenian, inilah yang patut ditiru oleh generasi muda sekarang karena sekarang pendidikan sudah sangat lumrah maka kita sebagai calon-calon seniman masa depan harus bisa lebih meningkatkan kreatifitas dan semangat kita untuk memajukan dan melestarikan kesenian kita.