Wayang Wong

Wayang Wong Batuan

Salah satu dari berjenis-jenis cerita yang di ambil sebagai lakon dalam teater-teater daerah adalah cerita Ramayana. Cerita ini mengisahkan peperangan antara Rama, Raja Ayodya melawan Rahwana, Raja Alengka. Demikian terkenalnya cerita Ramayana ini di Indonesia, sehingga mendorong hati para pujangga dan seniman untuk mengabadikannya ke dalam berbagai bentuk karya seni (Bandem, Murgiyanto, 1996 : 34). Bentuk karya seni pertunjukan tradisional Bali yang tetap eksis mengetengahkan epos Ramayana dalam penyajiannya adalah Wayang Wong.

Pertunjukan Wayang Wong

Wayang Wong adalah nama sebuah drama tari yang terdapat dibeberapa daerah di Indonesia. Di Bali, Wayang Wong merupakan drama tari bertopeng yang menggunakan dialog Bahasa Kawi yang selalu menampilkan wiracarita Ramayana (Soedarsono , 2002 : 140).
Di Bali ada dua jenis Wayang Wong yaitu Wayang Wong Parwa dan Wayang Wong Ramayana. Perbedaannya terletak terutama pada dua hal yaitu Wayang Wong Parwa mengambil lakon dari wiracarita Mahabharata, sedangkan Wayang Wong Ramayana mengambil lakon dari wiracarita Ramayana. Semua pelaku (pemegang peran) dalam Wayang Wong Parwa (kecuali panakawan-panakawan) tidak memakai tapel, sedangkan Wayang Wong Ramayana sebalik-nya semua memakai tapel. Dalam perkembangan selanjutnya yang dimaksud Wayang Wong di Bali adalah Wayang Wong Ramayana tersebut dan Wayang Wong Parwa disebut Parwa saja (Bandem, 1983 : 147).
Munculnya drama tari Wayang Wong di Bali diperkirakan pada abad XVI (1460-1550) pada jaman Kerajaan Gelgel (Klungkung), yaitu ketika kehidupan kesenian Bali mengalami puncak kejayaannya pada jaman pemerintahan Dalem Watu Renggong (dalam Budi Artha, 2004: 1).
Untuk di desa batuan sendiri mengangkat lakon cerita Wayang Wong Ramayana. Kekhasan Wayang wong batuan terletak pada pakem-pakem gerakan penari wayang wong itu sendiri. Dalam pergelaran tari Wayang Wong ini, penari melakoni sifat-sifat dan karakter wayangnya dengan menggunakan topeng sesuai tokoh wayang yang diperankan. Selain itu dalam pertunjukan ini menggunakan bahasa kawi.

Wayang Wong Batuan

Wayang wong secara tiarfiah diterjemahkan sebagai bayangan laki-laki, dan gerakan para penari dalam banyak hal meniru animasi dendeng dari wayang kulit.
Sampai saat ini keberadaan wayang wong masih terlaksana pada sembilan belas pura desa termasuk Desa Batuan. (http://tinggalcopas.blogspot.co.id/2013/08/wayang-wong.html)